Monday, 4 July 2016

Di Batas Rasa

Kala itu hujan deras menerpa.
Aku melihatnya berlari, berusaha mencapai pedestrian yang paling dekat dengan kanopi pertokoan sekitar.
Berusaha menghindarkan diri dari air yang jelas membuatnya basah kuyup.
Aku menunggu di sudut kedai kopi, tepat di samping jendela dan melihat semua kejadian itu.

Suara lonceng angin berderu lembut tergerak oleh pintu yang terbuka.
Dia masuk.
Sekilas kepalanya menengok kesana kemari mencari sesuatu.
Sejenak mata kami bertemu, sebuah senyum langsung mengembang di wajahnya.

Dengan sedikit berlari dia menghampiri.
Sambil sedikit demi sedikit menepuk kaus yang dipakainya.
Menyingkirkan tetesan air sebanyak yang ia bisa meski aku berpikir sedikit percuma.

"Aku kira kau tak akan berada disini sebelum aku datang. Dan kukira kau tak akan mau ke kedai kopi karena aku tau kau tak suka kopi"

Aku balas senyum. "Tak suka kopi bukan berarti aku tak boleh ke kedai kopi bukan?"
Dia tertawa. Suaranya tidak terbahak kencang. Pelan tapi lembut. Terdengar renyah di telingaku.

"Kau yakin kekasihmu tak akan marah mengetahui kita bertemu disini?"

"Kau sudah mengenal kami cukup lama. Tak usah khawatirkan hal itu"

"Ini, undangan yang sebelumnya kukatakan. Untukmu"

"Waw. Kau akan menikah? Kukira itu bukan kau"

Dua nama tertera. Bersanding dalam untaian tinta berwarna emas. Salah satunya adalah namanya, nama orang yang tepat ada di hadapanku.

Entah mengapa rasanya sesak.
Ada sedikit rasa cemburu. Bukan karena dia menikah lebih cepat dariku, tapi karena dia telah bersama yang lain. Aku tahu bukanlah hak ku merasakan hal itu, tapi tetap saja kurasakan dan tidak bisa kutepis begitu saja.

Ingatanku seketika kembali pada kenangan 2 tahun yang lalu.
Tepat di hari saat dia mengatakan ini.

"Aku mencintaimu. Tapi kau sudah dengan yang lain, yang tidak lain kawanku. Dan aku terlambat merasakan ini. Tapi aku tak akan merebutmu darinya, kita tetap bisa berteman bukan?"

Lalu ingatanku kembali ke enam bulan lalu, ketika aku tanpa sengaja menanyakan perasaannya.

"Perasaanku tak berubah. Aku tak bisa melupakanmu begitu saja. Kalaupun kita berjodoh, aku tak mau dengan keadaan merebutmu dari orang lain. Karena aku ingin kau datang padaku dengan kesadaranmu sendiri bahwa memang benar kau juga mencintaiku. "

Sepertinya aku egois, merasa bahagia mendengar hal itu tetapi tak bisa membalas.

Sekarang tepat di hadapanku, dia sudah memiliki pilihan.

"Kita tetap berteman kan?"

Aku mengangguk.

" Kau hebat. Temanku yang terhebat. " kataku

Rasa sesak ini tak berhak aku rasakan.
Tapi juga sulit untuk aku enyahkan. Seseorang berkata itu pertanda aku memiliki rasa kepadanya. Sedikit. Meski hanya sedikit.

Lalu akhirnya aku sadar, kenapa aku bergumul dengan rasa sesak ketika tahu bahwa dia menemukan kebahagiaannya? Bukankah seharusnya aku bahagia untuknya? Karena aku telah memiliki orang lain yang menjadi kebahagiaanku sendiri.

Hari itu menjadi awal aku mencicipi rasa kopi lagi. Pahit. Tetapi kehangatan yang ada di cangkirnya membuatku tenang.
Persis seperti apa yang aku rasakan.

Di Batas Rasa

Kala itu hujan deras menerpa.
Aku melihatnya berlari, berusaha mencapai pedestrian yang paling dekat dengan kanopi pertokoan sekitar.
Berusaha menghindarkan diri dari air yang jelas membuatnya basah kuyup.
Aku menunggu di sudut kedai kopi, tepat di samping jendela dan melihat semua kejadian itu.

Suara lonceng angin berderu lembut tergerak oleh pintu yang terbuka.
Dia masuk.
Sekilas kepalanya menengok kesana kemari mencari sesuatu.
Sejenak mata kami bertemu, sebuah senyum langsung mengembang di wajahnya.

Dengan sedikit berlari dia menghampiri.
Sambil sedikit demi sedikit menepuk kaus yang dipakainya.
Menyingkirkan tetesan air sebanyak yang ia bisa meski aku berpikir sedikit percuma.

"Aku kira kau tak akan berada disini sebelum aku datang. Dan kukira kau tak akan mau ke kedai kopi karena aku tau kau tak suka kopi"

Aku balas senyum. "Tak suka kopi bukan berarti aku tak boleh ke kedai kopi bukan?"
Dia tertawa. Suaranya tidak terbahak kencang. Pelan tapi lembut. Terdengar renyah di telingaku.

"Kau yakin kekasihmu tak akan marah mengetahui kita bertemu disini?"

"Kau sudah mengenal kami cukup lama. Tak usah khawatirkan hal itu"

"Ini, undangan yang sebelumnya kukatakan. Untukmu"

"Waw. Kau akan menikah? Kukira itu bukan kau"

Dua nama tertera. Bersanding dalam untaian tinta berwarna emas. Salah satunya adalah namanya, nama orang yang tepat ada di hadapanku.

Entah mengapa rasanya sesak.
Ada sedikit rasa cemburu. Bukan karena dia menikah lebih cepat dariku, tapi karena dia telah bersama yang lain. Aku tahu bukanlah hak ku merasakan hal itu, tapi tetap saja kurasakan dan tidak bisa kutepis begitu saja.

Ingatanku seketika kembali pada kenangan 2 tahun yang lalu.
Tepat di hari saat dia mengatakan ini.

"Aku mencintaimu. Tapi kau sudah dengan yang lain, yang tidak lain kawanku. Dan aku terlambat merasakan ini. Tapi aku tak akan merebutmu darinya, kita tetap bisa berteman bukan?"

Lalu ingatanku kembali ke enam bulan lalu, ketika aku tanpa sengaja menanyakan perasaannya.

"Perasaanku tak berubah. Aku tak bisa melupakanmu begitu saja. Kalaupun kita berjodoh, aku tak mau dengan keadaan merebutmu dari orang lain. Karena aku ingin kau datang padaku dengan kesadaranmu sendiri bahwa memang benar kau juga mencintaiku. "

Sepertinya aku egois, merasa bahagia mendengar hal itu tetapi tak bisa membalas.

Sekarang tepat di hadapanku, dia sudah memiliki pilihan.

"Kita tetap berteman kan?"

Aku mengangguk.

" Kau hebat. Temanku yang terhebat. " kataku

Rasa sesak ini tak berhak aku rasakan.
Tapi juga sulit untuk aku enyahkan. Seseorang berkata itu pertanda aku memiliki rasa kepadanya. Sedikit. Meski hanya sedikit.

Lalu akhirnya aku sadar, kenapa aku bergumul dengan rasa sesak ketika tahu bahwa dia menemukan kebahagiaannya? Bukankah seharusnya aku bahagia untuknya? Karena aku telah memiliki orang lain yang menjadi kebahagiaanku sendiri.

Hari itu menjadi awal aku mencicipi rasa kopi lagi. Pahit. Tetapi kehangatan yang ada di cangkirnya membuatku tenang.
Persis seperti apa yang aku rasakan.

Now We Have Different Way

Well, ini postingan isinya murni curhatan saya tentang kejadian kemarin. Meskipun saya akui ini pahit, but it's better rather than nggak bilang apapun dan pergi tanpa alasan

===========================

Saya dan Mas Jun udah lama ada di komunitas yang sama, bahkan termasuk pendiri dari komunitas tersebut. Sudah hampir 4 tahun komunitas itu ada dan entah sudah  berapa kali juga saya keluar masuk komunitas itu.

Tapi kali ini saya merasa mantap untuk keluar dari komunitas tersebut. Dan perlahan melepaskan salah satu hobi ini karena semakin lama secara pribadi saya semakin tidak merasakan manfaatnya. Menuangkan kreatifitas itu penting, saya sangat memahami hal tersebut. Tetapi dengan keadaan saya sekarang membuat saya merasakan cara lain menuangkan kreatifitas tersebut dengan nyaman.

Di samping itu, saya juga lelah dengan drama-drama yang terjadi. Okelah katanya sekedar tahu, itu pun bagi para petinggi. Masalahnya, saya sudah nggak mau tau. Dari yang sudah-sudah selalu saja dari seseorang yang sama atau dengan tipe masalah yang sama.

Saya bahkan sudah tidak merasakan unsur fun dan enjoy berada di dalamnya. Seperti nyawa saya sudah tidak ada di sana. Bahkan kerap kali ketika pulang kumpulan, bukannya refresh saya jadi malah ngomongin masalah orang. It's negative side of me not the community. Saya sadar hal itu, maka dari itulah lebih baik saya yang pergi. Selain menambah daftar negative thinking pada suatu hal, kalau nanti saya gak sengaja ngomongin di luar kan komunitas juga yang jelek.

Saya juga punya target-target lain. Nggak jarang juga saya merasa buang-buang waktu banget untuk sekedar kumpulan. Kerap kali juga setiap kumpulan pikiran saya tidak tertuju pada topik yang dipikirkan teman-teman yang lain, tetapi justru kepikiran buku dan jurnal yang pengen dibaca, kepikiran buat ngereview buku, nonton film, diskusi tentang pembelajaran, pengen olahraga, dan termasuk ketika sedang menyusun skripsi.

Kemarin saya coba untuk membicarakan ketidaknyamanan saya ini kepada mas jun, setelah sekitar satu bulan terakhir berusaha memikirkan masak-masak mengenai ketidaknyamanan yang ingin saya bicarakan. Karena ada satu hal yang saya takutkan : respon mas jun dengan kemarahan.

Saya kira, kemarin dia dalam keadaan tenang, netral, dan tentu saja saya berharap dia bersikap netral, memisahkan urusan komunitas dan hubungan kami berdua sehingga tidak menambah ketidaknyamanan yang sudah saya rasakan di komunitas berimbas pada hubungan kami berdua.

Ternyata saya salah. Entah saya yang salah menilai dia atau memang cara saya menyampaikan yang salah sehingga dia tidak paham dan berbalik marah. Ketakutan dan kekhawatiran yang saya jaga secara hati-hati dan berusaha saya antisipasi malah terjadi.

Saya merasa sangat sedih.
Obrolan-obrolan hangat yang sebelumnya membuat kami tersenyum dan tertawa semua menghilang seketika itu juga.

Mas jun tidak terima dengan perasaan saya yang tidak nyaman karena dia merasa dia nyaman-nyaman saja disana dan merasa bahwa komunitas itu telah menjadi keluarganya sendiri.

Tapi saya bukan dia, saya merasakan hal yang berbeda. Saya harap dia bisa menghargai ketidaknyamanan yang saya rasakan, tapi ternyata tidak. Sikap dia tersebut justru membuat saya semakin mantap untuk keluar. Karena ketika terjadi perbedaan pendapat, hubungan kami yang jadi imbasnya, yang jadi korbannya, dan saya yang jadi pelampiasan kemarahan tersebut.

Tentu saja, saya tidak sanggup, benar-benar tidak sanggup untuk ada dalam keadaan seperti itu.

Akhir-akhir ini seringkali dia membicarakan soal rencana menikah, tapi jika perbedaan pendapat di komunitas menyulut kemarahan dia dan membuat kami bertengkar, tentu saja saya tidak mau.

Saya mengatakan ketidaknyamanan saya bukan berarti meminta dia untuk keluar juga, tidak sama sekali. Saya tetap menghargai pilihan dia untuk tetap berada di sana, menghargai kenyamanan yang dia rasakan, sama sekali tidak memaksa dia untuk keluar juga. Bahkan tidak meminta dia untuk memilih komunitas atau saya. Karena saya mengerti, keberadaan saya dan komunitas sama pentingnya bagi mas jun.

Saya coba mengatakan ini perlahan, sedikit-sedikit saja sudah menyulut kemarahan semengesalkan kemarin, apa jadinya kalau saya tiba-tiba lapor ke ketua saya pengen keluar tanpa memberi tahu dia terlebih dahulu dan membuat dia tidak tahu apa-apa soal ketidaknyamanan yang saya rasakan? Mungkin bisa membuat dia marah berminggu-minggu atau kemungkinan terburuknya putus, seperti yang pernah terjadi sekitar 1 atau 2 tahun silam. Jelas saya tidak mau.

Dia mulai tenang ketika saya mengatakan bahwa mulai detik ini saya tidak akan pernah membicarakan dan membahas soal komunitas ini, saya pun tidak akan mengganggu dia untuk tetap berada di sana. Saya hargai apa yang dia senangi tersebut, hanya saja saya tidak bisa bersama-sama merasakan hal tersebut seperti yang sudah-sudah. Saya sudah memutuskan mengambil jalan lain yang menurut saya disitulah saya ingin berada. Saya harap ketika suatu saat saya memutuskan sesuatu tanpa membicarakan terlebih dahulu kepada dia, dia tidak merespon dengan kemarahan seperti ini. Seperti yang dia katakan sebelumnya "kalau kamu mau ambil keputusan seperti ini, buat apa ngomong ke aku? Mending aku gatau apa-apa. Ngomong langsung sana sama ketua". Padahal dulu saya sempat keluar tanpa memberi tahu dia pun dia tidak kalah marah seperti yang terjadi kemarin. Karena sudah jelas saya coba katakan perlahan saja membuat dia semarah ini.

Sisa-sisa rasa kesal kemarin masih tersisa, sungguh. Terutama respon kemarahan yang saya dapatkan. Tapi semoga saja ini jadi pelajaran bahwa kenyataan itu tidak selamanya manis, ada pula pahit bahkan pada suatu hal yang jelas-jelas kami jalani bersama.

Sunday, 3 July 2016

Kapan mau nulis lagi?

Kalo pikiran saya lagi kena sama pertanyaan itu, rasanya tuh ya, udah punya banyak target malah banyak yang gak bisa saya lakukan secara konsisten.

Yep.

Gak konsisten. Buktinya? Liat aja di blog ini. Tulisannya banyak yang random, waktu postingnya juga super random.

Menulis termasuk kemampuan yang paling banyak membutuhkan energi, menurut saya. Tapi segala ciri bisa dengan mudah ditemukan, bagaimana seseorang berpikir, ketertataan pemikiran, keteraturan alur, bisa terlihat dari tulisannya. Minat yang dimiliki seseorang juga bisa terlihat dari topik-topik yang dipilih.

Entah ini sebagai suatu keberuntungan atau kesialan, saya termasuk orang yang super random dalam menulis, di saat senggang rasanya lebih mudah menulis untuk mencurahkan apa yang saya sukai dan apa yang benar-benar saya pikirkan. Makanya topiknya random. Yang review buku ada, make up ada, tapi saya sendiri gatau sebenernya saya pengen konsisten dimana sih, karena pada dasarnya saya suka menulis hanya untuk kesenangan. Misalnya lagi suka karokean, pasti topiknya karokean. Atau lagi suka sama games terbaru, sudah pasti saya bakal baca seluk beluknya di wikia dan kalo sempet dan lagi mood pasti saya tulis juga review nya.

Pernahkah terbersit keinginan untuk menulis secara konsisten supaya bisa produktif?
Of course saya pengen dong.
Tapi dengan kebiasaan minat random dan mood random ini sepertinya rutinitas saya nya yang harus diperbaiki sebelum bisa fokus pada satu topik tertentu.

Ngomongin soal topik, saya tertarik banget sama topik gender yang fokus sama pedagogik. Jarang loh buku yang bisa ngebahas hal itu. Terbukti waktu saya ngerjain skripsi susah banget cari sumber berbahasa indonesia tentang pendidikan berbasis gender. Padahal seru. Aselik. Jadilah sumbernya kebanyakan full english which means otak saya berproses lebih banyak dibanding baca sumber berbahasa indonesia dan sering banget bikin saya kelaparan gara-gara mikir keras. Rata-rata topik gender ngomongin soal kesetaraan, ya itu betul, arahnya pasti ke sana. But ya, belum ada yg konsen ke arah pendidikan secara mendalam. Kebanyakan ngomongin penindasan terhadap perempuan dan dominasi laki-laki, padahal yang saya pengen tuh justru pendidikan yang berfokus pada kebutuhan gender. Laki-laki dan perempuan jelas tercipta dengan sangat berbeda secara fisik, maka dari itu akan mempengaruhi kebutuhan secara sosialnya juga untuk bisa hidup bermasyarakat. Kebutuhan tersebut salah satunya kan bisa diimplementasikan dalam pendidikan. Nah, saya pengen itu, rinci, jelas, dan aplikatif gitu.

Jadi, kapan mau mulai nulis lagi?

Tuesday, 5 April 2016

Curhat 5 April 2016 : Menghadapi Konflik dengan Berpandangan Netral.

Sudah lama sekali, sangat lama ini blog gak saya kunjungi dan isi dengan tulisan apapun.

2015 yang luar biasa sudah berlalu dengan kisah petualangan Thailand dan Malaysia yang cetar membahana. Nanti saya posting cerita lengkapnya kalau sudah senggang dan ada moodnya. Yah, karena sekarang saya lagi mood curhat.

Akhir-akhir ini perasaan saya sering tidak karuan. Ketidakkaruanan tersebut sebisa mungkin saya tumpahkan dengan bekerja, bekerja, dan bekerja. Alhamdulillah, gaji yang saya terima hari ini adalah yang terbesar sejak saya bekerja di bimbel. Maklum, dengan status mahasiswa yang masih menempel saya berstatus freelance di tempat kerja jadi ya gajinya gak tetap dan tergantung seberapa banyak jadwal yang saya dapat di bulan tersebut.

Bekerja dengan banyak jadwal, kadang sampe lari-lari dari rumah ke lokasi, jadi instruktur pengganti, itu semua saya jalani dan saya nikmati sebagi proses untuk meningkatkan kualitas diri dalam berbagai aspek yang berkaitan dengan pekerjaan. Bagaimana caranya berkomunikasi dengan atasan, sesama rekan kerja, siswa bimbel. Selelah apapun tetap berusaha berpikir positif dan yakin bahwa Allah tidak akan menyia-nyiakan usaha hambanya.

Akan tetapi, tidak semua orang memiliki pemikiran sama. Konflik terjadi. Meskipun tidak sampai ramai ke semua orang, hanya orang-orang tertentu saja yang tau, disinilah saya merasa ditempa untuk memahami respon orang lain ketika melihat sejauh apa langkah dan kemajuan maupun kemunduran yang dilakukan oleh diri sendiri. Sempat tersulut ya wajar, tapi saya memutuskan untuk diam saja, tidak menanggapi, tidak memikirkan, dan tidak ambil pusing. Dibandingkan dengan konflik yang menempa, saya pikir lebih baik saya tetap fokus pada pencapaian belajar siswa dan bagaimana proses yang saya lakuka  untuk mencapai target tersebut. Saya tidak membahas seputar konflik kepada siapapun lagi, meskipun ya saya tulis disini dengan sangat tidak rinci. Kepada orang-orang yang saya kira terlibat pun saya tidak berfikir negatif kepada mereka. Sulit memang, awalnya. Tetapi saya putuskan untuk mengembalikan penilaian saya kepada semua orang menjadi 0, tidak ada pikiran positif dan tidak ada pikiran negatif. Apapun yang saya pikirkan tergantung orang lain memperlakukan saya dan sebisa mungkin saya memperlakukan orang lain dengan baik.

Ternyata dengan berpikir seperti itu, saya bisa menghapuskan semua prasangka kepada orang lain, saya tidak berpikir siapa yang memulai siapa yang salah siapa yang memicu maupun siapa yang bertanggungjawab atas hal ini. Saya lempeng-lempeng aja. Dan saya bisa bersikap ramah seperti biasa kepada semua orang, mengobrol seperti biasa, bersenda gurau, diskusi, dan hal lainnya yang selayaknya dilakukan oleh sesama rekan instruktur bimbel.

Dari situlah saya belajar bahwa sekeras apapun kita berusaha melakukan hal positif, tetap saja orang lain yang merespon dengan cara dan pandangan yang berbeda-beda. Juga, dengan tetap mengunci prasangka netral, sikap semakin terjaga sehingga saya bisa lebih mawas diri dalam mengambil sikap dan setiap langkah yang saya lakukan.

Sebuah pelajaran berharga yang mungkin tidak semua orang dapatkan.

Wednesday, 25 February 2015

Bisa Nggak Sih Cewek sama Cowok Sahabatan Tanpa Terjebak Virus Merah Jambu?

Well, i'm back!
Balik lagi nulis karena lagi mood nulis. Dan sekarang saya lagi mood nulis tentang relationship. Topik jatuh cinta sama sahabat sendiri memang nggak pernah padam, selalu jadi hal yang menarik buat dibahas. Pengalaman setiap orang dalam hal yang satu ini memang beda-beda. Ada yang awalnya sahabatan terus sama-sama jatuh cinta lalu memutuskan untuk jadian, ada yang memang pernah jadian lalu setelah itu bersahabat dengan baik satu sama lain. Atau ada juga yang memang sekedar bersahabat dan tetap memiliki relationship masing-masing. Lalu, saya sebagai penulis artikel ini termasuk yang mana?

Sebelum menggolongkan diri saya termasuk ke yang mana, saya akan jawab pertanyaan yang tertera di judul.

Bisa Nggak Sih Cewek sama Cowok Sahabatan Tanpa Terjebak Virus Merah Jambu?

Berdasarkan yang saya alami saat ini dan seterusnya, jawaban saya adalah BISA.
Yep guys, saya termasuk golongan yang sekedar bersahabat. Baik saya maupun sahabat laki-laki saya masing-masing punya relationship dengan cemewewnya.

Punya sahabat laki-laki dengan kondisi saya sebagai perempuan, ya sudah pastilah didera gosip berkepanjangan karena sering terlihat bareng-bareng dan kompakan. Di tulisan saya sebelumnya dengan tema relationship, saya sempat menyebutkan nama sahabat saya tersebut. Afin Muhammad Nurtsani. Kita temen SMA dan makin deket sejak kelas XII, pas banget kita satu kelas dan sama-sama suka budaya Jepang terutama anime dan dunia Idol.

Waktu SMA kelas XII, tepatnya di tahun ajaran 2011-2012 kita sekelas. Sama-sama gila anime, sama-sama doyan Jpop, dan sama-sama doyan ngidol. Paket komplit? Yep. Nggak jarang ketika waktunya istirahat yang lain pada jajan, ngegosip, dan sebagainya, kita duduk berdua sebangku demi nonton bareng di kelas. Namanya anak SMA dan keliatan banget sama temen-temen sekelas, ya fix lah lama-lama kita digosipin jadian dan pacaran lah. Padahal nggak sama sekali.

Dan saking kebalnya kita berdua sama gosip itu, bukannya makin saling ngejauh, malah makin deket aja yang ada. Pas nggak ada guru, kadang Afin yang pindah ke bangku saya atau sebaliknya cuma demi nonton bareng anime, ngegosipin idol yang kita suka, atau bahkan gila-gilaan joged gaje di kelas dengerin lagu yang kita suka. Ketika yang lain nge-ciye ciye, kita cuek-cuek aja dan tetep autis sama kegiatan kita. Terlalu emang kebalnya xD

Lalu, apakah itu jadi kesempatan masing-masing buat ngemodus?
Nggak sama sekali. Saya dan dia punya kecengan masing-masing, nggak jarang saling curhat tentang kecengan itu bahkan saling dukung biar bisa dapetin kecengan tersebut. Dia orang yang konsisten sampai sekarang mendukung hubungan saya sama Mas Jun. Dia yang paling pertama negur duluan biar damai aja kalo saya bertengkar sama Mas Jun, dan dia yang selalu semangatin kalo keadaan lagi putus nyambung sama Mas Jun. Untungnya sekarang nggak ada putus nyambung lagi. Jangan sampai lagi deh, capeeeekkk T^T

Sampai sekarang udah kuliah semester VI, kita tetep bersahabat baik. Walaupun sekarang Afin kuliah di Semarang dan saya kuliah di Tasikmalaya, kalo sama-sama libur kuliah, sudah pasti lah kita main bareng. Biasanya saya yang main ke rumah dia terus gila-gilaan berdua sama dia kayak waktu SMA. Afin dan Jun sama-sama saling kenal baik, nggak jarang kompakan pendapat kalo menanggapi suatu hal. Bahkan, kalau Afin lagi di Tasik, saya lagi libur, dan Jun tau situasi itu, Jun yang paling duluan nawarin "Mau aku anter ke rumah Afin nggak? Mumpung dia di Tasik, main gih"

Nah, kalo udah gitu, boro-boro bisa 'main api' lah. Orang kita bertiga kenal baik masing-masing. Beberapa hal yang perlu diperhatikan dan dilakukan juga biar hubungan sama sahabat dan pacar lancar-lancar aja tanpa prasangka aneh-aneh antara lain :

1. Komunikasi yang lancar baik ke pacar maupun sahabat
Kalo mau ketemu sama Afin, saya pasti bilang dulu ke Jun dan kalau Jun ngijinin, baru saya pergi. Jadi, kalau ada yang menemukan saya lagi berdua sama Afin di suatu tempat, entah lagi main atau jalan-jalan, itu sudah pasti saya minta ijin dulu sama Jun. Dan sering Afin bilang "Lu udah bilang ama laki lu belum lagi bareng sama gua?". Dari situ lah, komunikasi terbentuk. Ribet? ya, awalnya. Tapi kalo udah biasa, akhirnya semua saling jaga diri dan bisa saling hormati. Jadi kalo ada yang ngadu saya 'main api' sama Afin dan lapor ke Jun, keliatan dan ketahuan banget itu orang niat ngaduin. Orang komunikasi di antara kita bertiga lancar jaya gini.

2. Tetap bedakan sikap ke pacar sama sahabat
Sedeket-deketnya sama sahabat, seakrab-akrabnya sama sahabat, seperhatian-perhatiannya sama sahabat, tetep buat pacar porsinya lebih besar. Disitulah saya berusaha menghargai keduanya sesuai porsinya, sesuai kedudukannya. Perhatian saya ke Afin sudah pasti beda sama ke Jun. Makanya, mereka berdua adalah two man with different affection. Saya sayang sama Jun itu sayangnya cewek ke cowok yang jadi pacarnya, sayang yang bener-bener gimana gitu. Sedangkan ke Afin, saya sayang sama dia sebagai sahabat terbaik yang selalu mendukung saya.

3. Hargai pacar, jangan sampai pacar cemburu sama sahabat nanti bisa repot
Yep, dengan memberi batasan sikap yang jelas ke sahabat, sahabat kita akan ngerti kita berlaku gitu karena kita sudah punya pacar dan berusaha menunjukkan sikap penghargaan itu kepada siapapun. Dan pacar akan ngerti bahwa pembatasan sikap itu buat sahabat, beda dengan sikap ke pacar. Caelah. Awalnya sulit, dulu jaman SMA lah. Tapi sekarang setelah kuliah, hal ini bukan hal yang sulit. Apalagi kalau sudah punya relationship lebih dari setahun, wajarnya ya semua pihak paham kedudukan masing-masing dalam pola hubungan tersebut.

4. Persahabatan dengan salah satunya ngemodus itu kalaupun jadian nggak bakal awet
Iyalah, begitu putus langsung modus ke yang lain. Ngajak balikan sambil full modus juga sana-sini. Repot kan? Untungnya, hal ini nggak saya temukan sama sekali dalam diri Afin, terutama untuk hal modusnya. Ya ampun, jangankan modus ke saya, untuk modus ke orang yang udah jelas dia keceng aja dia nggak berani. Dia lebih suka cara-cara romantis yang nggak lebay, to the point but still sweet. Dan jelas, cara itu nggak bakal mempan kepada diri saya yang urakan bukan main. LOL

Banyak hal yang masih bisa dibahas dan diungkap berkaitan dengan tema ini. Yang ditulis di artikel ini murni berdasarkan pengalaman penulis. Terima kasih buat teman-teman yang sudah membaca :D
Ada gambar yang ingin saya tampilkan, tapi menyusul deh, kepepet waktu mau kuliah. Hehehe xD

Monday, 30 June 2014

Book Review : Aturlah Uangmu Sebelum Dia Mengaturmu


Buku berjudul "Aturlah Uangmu Sebelum Dia Mengaturmu" ini menjadi buku pertama yang saya review di bulan Ramadhan. Tadinya pengen review buku yang ada nuansa religinya, buku keagamaan gitu yang sudah saya baca tentunya. Tapi tangan ini rasanya ngebet banget pengen review buku yang satu ini. Saya suka sekali dengan konten buku ini dan saya rasa saran-saran perihal keuangan yang ada di buku ini cukup sederhana dan efektif untuk dilaksanakan. Setidaknya itu yang saya rasakan setelah melakukan saran-saran yang terdapat dalam buku ini. Apalagi selama puasa dan menjelang lebaran pasti banyak harga yang mendadak naik. Naiknya harga bahan makanan sudah pasti bikin harga makanan juga naik. Baru juga puasa hari kedua, udah ada beberapa yang ngajakin bukber. Bukber juga kan butuh dana karena makan di luar rumah. Selain itu, ada target acara yang ingin saya hadiri bulan agustus nanti dan butuh biaya yang lumayan tinggi buat saya yaitu AFA ID di Jakarta Convention Center alias JCC. Jadi ya harus bisa mengatur keuangan dengan baik.

Sebenarnya saya ini bukan orang yang tertarik dengan dunia ekonomi. Tetapi saya juga nggak bisa mengelak kalau kehidupan kita ini nggak bisa lepas dari yang namanya ekonomi terutama yang berkaitan dengan keuangan. Entah kenapa sejak pertama kali lihat buku ini saya langsung tertarik *sekaligus kesindir >,< *. Saya sadar, saya ini orangnya boros dan cenderung nggak bisa mengatur keuangan. Padahal kudu bisa banget kan apalagi perempuan yang di masa depan nanti jadi penentu keuangan keluarga juga. Atas dasar kesadaran itulah *sekaligus kesindir juga*, akhirnya saya beli buku ini.

Kira-kira beginilah tampilan buku tersebut


Ini tampilan covernya. Saya suka. Simple dan menarik.

Seperti inilah tampilan isi bukunya. Kata-kata "Jangan Tergiur Diskon" ini beneran jleb banget buat saya.

Di belakangnya ada spoiler tentang pokok-pokok bahasan buku.

Identitas bukunya ini

Judul Buku : Aturlah Uangmu Sebelum Dia Mengaturmu
Karya : Maskur Anhari
Penerbit : Notebook
Cetakan : Cetakan I, 2014
Tebal : 184 lembar
Harga : Rp. 35.500 (Harganya segini waktu saya beli di Gramedia)

Di bab awal, pembaca diberi brainstorming mengenai perbedaan antara ngirit dan pelit. Sepele memang, tapi penting banget. Dari bab ini saya paham bahwa irit itu bisa mengatur keuangan dengan memenuhi kebutuhan dan nggak menyiksa diri. Inget ya, nggak menyiksa diri. Misalnya gara-gara ngirit kita bela-belain nggak makan seharian sampe badan lemes lalu sakit. Ya nggak gitu juga. Itu mah pelit namanya. Jadi irit tuh lebih ke mengganti sesuatu yang kita suka yang harganya tinggi ke sesuatu yang kita suka juga tapi harganya lebih miring dan kualitas tetap diperhatikan gitu.

Setelah itu, pembahasan selanjutnya mengenai pengaturan keuangan. Pengaturan keuangan ini menekankan banget supaya uang yang kita punya itu bisa kita tabung buat masa depan baik yang direncanakan maupun tidak terduga. Yang namanya manusia pasti banyak pengennya. Kalo saya pribadi ya pengen koleksi wig karakter lah, beli kostum cosplay lah, beli kain buat bikin baju sendiri, pengen koleksi novel terjemahan. pengen koleksi novel fiksi ilmiah sama fantasi, pengen koleksi buku yang isinya english, banyak kan? Nah, kalo nggak diatur baik-baik kita jadi boros juga kan? waduuhh.

Terus dibahas juga mengenai pentingnya berinvestasi. Nah ini nih yang kadang saya lupakan juga kalau saya udah terima uang beasiswa yang saya punya. Belanja aja sampe nggak sadar uang saya abis. Pola inilah yang  harus saya ubah 360 derajat sebab potensi boros akutnya besar sekali. Waduhh bahayaa. Investasi yang paling bikin saya tertarik ya investasi emas yang nilai inflasinya 0. Maksud dari nilai investasi 0 tuh gini. Kita beli domba tahun ini misalnya 1 juta. Terus kita investasi emas senilai 1 juta rupiah juga. Lima tahun kemudian harga domba jadi dua kali lipatnya yaitu 2 juta. Nah, kalau emasnya kita jual, nilainya akan tetap senilai satu domba itu, dua juta. Enak kan kalo kayak gitu. Kita nggak perlu khawatir investasi kita naik turun karena inflasi yang nggak stabil. 

Selain investasi, pembaca juga disarankan untuk punya sumber keuangan cadangan seperti usaha sampingan. Bisa jualan keripik terus titip di warung-warung, ikutan MLM alias multi level marketing misalnya buat yang mahasiswa seperti saya. Untuk sumber keuangan cadangan masa depan yang membuat saya cukup tertarik adalah usaha membuat kos-kosan. Yep, kos-kosan! Modal awalnya memang besar, harus menyediakan rumah. Tapi kan enak uangnya ngalir terus tiap bulan kalo yang kos di kita betah dan fasilitas yang disediakan memadai. Maka dari itu saya harus nabung dari sekarang buat ini.

Sebelum pembaca dikasih materi tentang utang piutang, yang dibahas adalah strategi buat menabung. Di buku ini dikasih contoh simple yang mudah dipahami juga soal gimana sih menabung yang baik itu. Tetapi tetep ya gimana pun strategi kita mengelola keuangan termasuk menabung ini, kalau nggak disiplin ya gagal terus strateginya. Kuncinya ada di disiplin dan konsisten. Saya sendiri mengalami kesulitan juga sebenarnya menerapkan strategi keuangan ini. Contoh sederhananya yang saya lakukan seperti ini. Dalam satu minggu kan kuliah tatap muka itu hanya empat hari saja. Jarak saya ke kampus sekitar 1,5 km dan jalur kendaraan umum dari rumah saya tuh tanggung banget. Jadi kalo saya berangkat, jalan kaki dulu ke jalur angkot yang menuju kampus. Turunnya pun nggak pas depan kampus jadi harus jalan kaki lagi atau naik angkot lagi. Rempong kan? Kalau jalan kaki setelah naik angkot itu rasanya suka puyeng dan enek. Nggak tau kenapa. Kalau naik angkot lagi jadi boros di ongkos. Akhirnya saya putuskan untuk jalan kaki saja kalau kuliahnya pagi. Selain badan sehat, jalan kaki itu menyenangkan. Sepanjang jalan ada aja orang yang nyapa kita. Saya seneng kalau kayak gitu. Strategi lain menghindari penggunaan angkot itu janjian sama pacar berangkat kuliah. Bukan berarti saya dianter-jemput tiap hari sama pacar, itu sih malah pacar saya jadi ojek dong. Tapi liat jadwal kuliah kita (saya dan pacar saya beda kampus tapi sejalur). Kalau jam berangkatnya bareng, misalnya sama-sama hari senin jam 10, berangkat barenglah kita. Kalau jam pulangnya bareng, ya pulang barenglah. Kalau jam pulangnya beda tetep masing-masing. Nah, kalau setelah kuliah saya cape dan nggak kuat jalan kaki sampai rumah, baru lah saya naik angkot. Kalau kuat ya jalan kaki juga sampai rumah. Setelah saya lakukan strategi ini ternyata hasilnya cukup memuaskan. Dalam empat hari saya bisa berhemat 20ribu sampai 30ribu. Lumayan banget kan?

Nah, baru deh pembaca diajak mengatasi perihal keuangan yang berkaitan dengan utang piutang. Saya juga punya beberapa utang dan sebelum-sebelumnya selalu bingung mengatasinya bagaimana. Buku ini punya masukan-masukan yang efektif menurut saya untuk menuntaskan utang itu. Selain itu juga dibahas gimana sikap kita selanjutnya kalau utang sudah lunas dan niat utang lagi. Banyak yang harus dipikirkan memang. Intinya kalo ngutang jangan seenak jidat tapi minimal pikirin juga buat ngebayarnya gimana gitu. Harus disiplin juga buat bayar utang. Uang tabungan nggak boleh keganggu utang. Ini masih agak sulit saya lakukan tapi saya akan terus berusaha supaya uang tabungan tetap utuh dan punya jatah sendiri.

Penjelasan di bukunya ini menurut saya lengkap dan padat. Ini yang jadi nilai plus banget dari saya buat buku ini selain tampilan dan judul yang menarik. Minusnya ada sih, suka ada salah ketik yang nggak keedit tapi saya sih selow aja, udah biasa sama buku yang ada salah ketiknya meski lumayan banyak. Yang penting isinya bermanfaat.

Rating dari saya 4.5 dari 5 bintang

Recommended? Tentu saja, sangat recommended :D